Monday, May 3, 2010

Permata yang Hilang (Part 3)

*****sambungan part 2*****

11.00 malam

samua anak-anak sudah berkumpul di katil si ayah...si ayah masih tidur dan tidak sedarkan diri..si anak setia menunggu si ayah di sisi katil...

si abang: dik..baliklah, berehat..sejak dari pagi tadi adik tak rehat dan tak makan..nanti adik pula yang jatuh sakit..

si anak dengan berat hati meninggalkan si ayah...kata-kata si abang itu ada asasnya juga...si anak hanya duduk di sisi sisi ayah sejak dari pagi tadi..si anak kelihatan letih..si anak pulang ke rumah untuk merehatkan diri buat seketika..pagi esok si anak akan datang semula untuk menunggu si ayah...

2.30 pagi

telefon si anak berdering sedang si anak nyenyak tidur dek kerana keletihan...si anak menyambut panggilan...kedengaran suara si ibu...

"nak....ayah dah tak ada..."

tersentak si anak...bagaikan gugur jantung si anak..dunia menjadi gelap..segala kudrat disentap, diragut apabila mendengar berita itu...

*****

si anak menatap wajah yang sudah tidak bernyawa itu..menatap sepuas-puasnya...air mata sudah tidak dapat dibendung lagi...mengalir bagaikan air sungai deras..mata yang terpejam itu tidak lagi akan terbuka untuk memancarkan sinarnya..bibir yang pucat tertutup itu tidak lagi mengukirkan senyumannya..tangan yang membelai diri si anak suatu masa dulu itu tidak lagi bergerak dan kaku dalam qiam..si anak tidak dapat menerima pemergian si ayah tersayang yang telah pergi menyambut panggilan Ilahi...tidak disangka, tatapan si ayah sewaktu di hospital pagi tadi adalah renungan terakhir si ayah menatap wajah si anak..

mengapa nyawa si ayah diambil sewaktu ketiadaan si anak di sisi?kenapa..???sedangkan saban hari si anak setia menunggu di sisi si ayah...menunggu si ayah membuka matanya kembali..namun yang terjadi adalah si ayah menutup matanya buat selama-lamanya...mungkinkah Dia tidak mahu si anak melihat si ayah menghembus nafasnya yang terakhir..?tidak mahu si anak meratapi pemergian si ayah...persoalan yang sering berlegar di benak si anak..namun, apa yang mampu dilakukan si anak hanyalah redha dengan ketentuan-Nya..

sebagai bakti terakhir si anak untuk si ayah...tangan si anak inilah yang memandikan jenazah si ayah, mengkafankan si ayah..si anak inilah yang menyembahyangkan si ayah...tangan si anak inilah yang mengusung jenazah si ayah...tangan si anak jugalah yang menyambut si ayah ke tempat persemadian abadinya, sebagai orang terakhir yang berada dekat dengan si ayah..dan tangan si anak ini jugalah yang menimbuskan tanah ke rumah terakhir si ayah...

kini...setelah hampir 2 tahun si ayah pergi, ingatan dan memori si anak bersama si ayah tetap segar dalam ingatan..bagaikan baru semalam melihat si ayah tersenyum...

tetapi...si anak meminta maaf kerana tidak dapat menunaikan hasrat si ayah untuk melihat si anak menjadi seorang doktor...namun, si anak berjanji untuk berusaha sedaya-upaya menggapai kejayaan demi si ayah...pasti si ayah akan tersenyum gembira melihat kejayaan si anak ini..........

semoga bersemadi dengan tenang dan aman di sana ayah............


***************************************** TAMAT *************************************

2 comments:

Anonymous said...

baru ku pham ape yg cuba dismpaikan...saber ye amy ....huhu

p/s-adakah btul tngkapan aku???

emynur said...

alhamdulillah kalau ko da dpt apa yg ingin disampaikan...
ambik la iktibar dan pengajaran dr cerita kat ats ni..bersyukurlah dgn apa yg kita dpt...
mgkin kita x dpt apa yg kita nk, tp dpt apa yg kita xnk..semua tu ada hikmah.....

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails